May 8, 2021 By windhorse.biz 0

Penyakit Jantung dan Arteri – Obat versus Pengobatan Alternatif

Jantung dan penyakit pembuluh darah dikenal sebagai penyakit kardiovaskular. Penyakit ini membunuh lebih banyak pria dan wanita dibandingkan penyakit lainnya. Ada lebih dari 1,5 juta serangan jantung di AS setiap tahun. Diperkirakan seseorang meninggal karena penyakit jantung setiap 34 detik.

Penyakit jantung dimulai pada usia yang sangat dini dengan timbunan lemak yang menumpuk di dalam dinding pembuluh darah. Selama bertahun-tahun, endapan menjadi teroksidasi, membuatnya menjadi keras. Endapan teroksidasi, biasa disebut plak, serangan jantung memicu respons sistem kekebalan tubuh. Sel darah putih dan partikel penyebab peradangan dikirim ke tempat deposit teroksidasi.

Selama bertahun-tahun, pembuluh darah dapat menyempit secara signifikan karena timbunan ini. Dalam beberapa kasus, terjadi pecahnya dinding pembuluh darah. Semua materi keluar dari retakan dan membentuk trombus, menghalangi aliran darah ke bagian tubuh tertentu. Jika aliran darah ke otak terhenti, akibatnya bisa jadi stroke. Jika aliran darah ke jantung tersumbat, akibatnya adalah serangan jantung.

Dalam kasus lain, sepotong plak terlepas dan menciptakan gumpalan darah atau gumpalan lemak yang disebut embolus. Emboli dapat bergerak secara praktis ke mana saja di dalam tubuh sebelum tersangkut dan menyebabkan penyumbatan. Ketika ini terjadi, dokter menyebutnya sebagai emboli. Emboli bisa menjadi penyebab stroke atau serangan jantung.

Gejala Penyakit Kardiovaskular

Nyeri dada adalah gejala yang paling umum dan terjadi jika sesekali suplai darah ke jantung tidak mencukupi. Pada awal penyakit, pengobatan stroke tanpa operasi nyeri mungkin dirasakan seperti sesak di dada saat berolahraga. Nyeri dada juga disebut angina.

Sesak napas adalah gejala lain yang mungkin mengindikasikan penyakit kardiovaskular. Sesak napas terjadi karena kekurangan darah dan oksigen yang mencapai paru-paru. Gejala tersebut biasanya disertai dengan pembengkakan pada kaki dan pergelangan kaki akibat sirkulasi yang buruk.

Tanda peringatan stroke termasuk perubahan penglihatan, sakit kepala parah mendadak, pusing, mual atau kantuk. Pada gagal jantung, kelelahan, batuk terus-menerus, sesak napas dan pembengkakan pada kaki, pergelangan kaki, tungkai atau perut mungkin ada.

Penyebab dan Faktor Risiko Penyakit Kardiovaskular

Usia adalah faktor risiko utama, meskipun penuaan normal belum tentu menjadi penyebabnya. Alasan mengapa penuaan dan penyakit kardiovaskular terkait sangat banyak. Banyak alasan yang terkait dengan gaya hidup tidak sehat.

Beberapa penyebab potensial penyakit kardiovaskular meliputi:

· Asupan alkohol yang berlebihan
· Obesitas
· Konsumsi gula yang berlebihan
· Konsumsi lemak jenuh yang berlebihan
· Kurangnya aktivitas fisik, terutama aktivitas aerobik
· Diabetes tipe II
· Merokok

Risikonya lebih besar di antara orang-orang dengan riwayat keluarga penyakit jantung. Polusi udara merupakan faktor risiko tersendiri. Beberapa penelitian menyimpulkan bahwa hidup di lingkungan perkotaan disertai dengan peningkatan risiko.

Baca Juga: 5 Game Twisted

Ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk menjaga kesehatan jantung. Banyak faktor risiko yang dapat diatasi dan dapat mengurangi risiko penyakit kardiovaskular. Nutrisi dan herbal juga dapat membantu. Anda akan belajar lebih banyak tentang apa yang dapat Anda lakukan jika Anda membaca laporan khusus saya tentang Efek Samping Obat Umum untuk Penyakit Jantung VS Manfaat Alternatif Alami.

Mungkinkah menghindari efek samping obat yang mengobati penyakit jantung dan menggunakan alternatif alami? Unduh hadiah gratis kami untuk Anda: Efek Samping Obat Umum untuk Penyakit Jantung VS Manfaat Alternatif Alami.

RS MEDICAL HACKING – TEMPAT PENGOBATAN PEMBENGKAKAN JANTUNG, KETERGANTUNGAN OBAT HINGGA ASAM LAMBUNG >>> https://youtu.be/ODEMMVmTZJA