July 23, 2021 By windhorse.biz 0

8 Tips Keamanan untuk Disinfeksi dengan Pemutih

Natrium hipoklorit—lebih dikenal sebagai “pemutih klorin” atau hanya “pemutih” sering digunakan sebagai aditif cucian untuk memutihkan barang-barang seperti seprai, handuk, dan kaus oblong putih. Namun, meskipun pemutih sangat bagus untuk menjaga kain putih tetap bersih dan cerah, pemutih juga merupakan disinfektan yang efektif.

Pemutih telah digunakan selama beberapa dekade untuk disinfektan (menghancurkan mikroorganisme pembawa penyakit) dan sanitasi (mengurangi pertumbuhan mikroorganisme, terutama bakteri), baik proses penting dalam mengendalikan atau membunuh patogen seperti virus pilek dan flu dan virus COVID-19. Namun, menggunakan pemutih memiliki beberapa risiko. Sebelum Anda memutihkan semua yang Anda miliki, baca terus untuk mengetahui cara mendisinfeksi rumah dengan aman menggunakan pemutih.

1. Lindungi Diri Anda Dari Iritasi

Pemutih bersifat korosif dan mengiritasi, jadi Anda harus mengambil tindakan pencegahan untuk melindungi kulit, mata, dan paru-paru Anda sebelum mendisinfeksi dengan pemutih. Jauhkan pemutih dari kulit Anda dengan mengenakan sarung tangan karet rumah tangga yang panjang. Kemudian, untuk menghindari menghirup asapnya, buka satu atau dua jendela (arus silang bagus) saat Anda mendisinfeksi dengan pemutih. Ventilasi ruangan juga akan membantu melindungi mata Anda dari asap, tetapi jika Anda memiliki sepasang kacamata pengaman, sebaiknya Anda memakainya untuk perlindungan tambahan.

2. Encerkan Pemutih Dengan Benar

Anda tidak perlu menggunakan pemutih dengan kekuatan penuh untuk mendisinfeksi; masih efektif bila diencerkan. The Centers for Disease Control dan Pencegahan (CDC) merekomendasikan pencampuran ⅓ cangkir pemutih dengan 1 galon air. Tambahkan galon air hangat ke dalam ember atau mangkuk besar terlebih dahulu, lalu ukur pemutih dengan hati-hati dan tuangkan ke dalam air. Beberapa desir dengan tangan bersarung tangan dan Anda siap untuk mulai mendisinfeksi. Hindari menggunakan air panas, yang dapat menyebabkan pelepasan gas klorin tambahan ke udara.

3. Bersihkan Kotoran dan Kotoran Sebelum Disinfeksi dengan Pemutih

Pemutih bukanlah pembersih dan tidak akan menghilangkan lemak dan kotoran, jadi Anda harus menggunakan pembersih serba guna yang sesuai sebelum mendisinfeksi dengan campuran pemutih yang sudah diencerkan. Alternatifnya adalah dengan menggunakan produk komersial yang mengandung pemutih, seperti Tilex Midew Remover with Bleach. Jika Anda menggunakan produk pembersih dengan tambahan pemutih, pastikan labelnya bertuliskan “disinfektan”, dan ikuti petunjuk penggunaan dengan cermat. Misalnya, saat menggunakan produk Tilex, larutan harus tetap berada di permukaan selama 10 menit sebelum dibilas atau dibersihkan dengan handuk kertas. Hindari pembersih yang mengklaim memiliki pemutih “aman warna”, karena tidak mengandung pemutih klorin dan tidak efektif membunuh kuman.

4. Spons, Jangan Semprotkan Pemutih

Kecuali Anda menggunakan pembersih semprot yang dilengkapi dengan pemutih tambahan, jangan tuangkan larutan pemutih encer ke dalam botol semprot dan semprotkan ke permukaan. Botol semprot biasa yang dapat dibeli pemilik rumah di supermarket atau pusat perbaikan rumah sering kali menampilkan bagian rakitan pemicu logam yang akan menimbulkan korosi saat bersentuhan dengan pemutih. Korosi ini dapat memberikan warna karat pada semprotan dan dapat mengurangi daya desinfektan dari pemutih. Cara terbaik untuk mendisinfeksi dengan campuran encer Anda adalah dengan mencelupkan spons ke dalam larutan, peras, dan kemudian gunakan spons untuk mengoleskan larutan ke permukaan. Biarkan selama 10 menit sebelum dibilas atau dilap dengan handuk kertas.

5. Oleskan Pemutih Hanya untuk Permukaan yang Tidak Berpori

Dari lantai hingga langit-langit, Anda dapat mendisinfeksi hampir semua permukaan yang tidak keropos dengan larutan pemutih encer. Untuk rumah yang paling sehat, pertama-tama fokuskan pada permukaan yang sering disentuh, seperti meja, keran, kenop pintu, tarikan laci, bak cuci, bak mandi, dan toilet. Anda juga dapat mengelap kotak mainan plastik, lemari, pintu, dan furnitur kayu yang disegel atau dicat, tetapi hindari kayu kosong dan furnitur berlapis kain. Pemutih dapat menyebabkan serat kayu yang telanjang membengkak dan meninggalkan noda pada pelapis. Untuk barang yang keropos, gunakan jenis disinfektan lain yang aman dari warna dan tidak akan merusak barang tersebut, seperti Lysol Disinfectant Spray.

6. Jangan Campur Pemutih Dengan Pembersih Lain

Cara paling aman untuk menggunakan pemutih adalah dengan mencampurnya dengan air tidak ada yang lain. Menurut Departemen Kesehatan, ketika orang menggabungkan pemutih dengan amonia, mereka menciptakan asap beracun yang dapat menyebabkan sejumlah gejala fisik jika terhirup, termasuk nyeri dada, sesak napas, dan bahkan pneumonia. Mencampur pemutih dengan bahan lain seperti cuka atau alkohol juga dapat menghasilkan asap yang berbahaya, jadi tindakan terbaik adalah mencampur pemutih hanya dengan air biasa.

7. Encerkan Pemutih Saat Membersihkan Piring

Menurut Clorox, produsen produk pemutih terkemuka, Anda dapat dengan aman membersihkan piring, gelas, dan sendok garpu rumah tangga dengan pemutih menggunakan konsentrasi pemutih yang dikurangi. Mulailah dengan mencuci dan mengeringkan piring terlebih dahulu seperti biasa, lalu membiarkannya terendam setidaknya selama dua menit dalam larutan pemutih encer yang mengandung 2 sendok teh pemutih untuk setiap 1 galon air. Setelah mengeluarkan piring dari larutan pemutih, biarkan mengering di rak piring.

8. Gunakan Pemutih Tanpa Pewangi untuk Mendisinfeksi Air Minum

Pemutih klorin telah lama digunakan di pabrik pengolahan air dan kolam renang untuk mendisinfeksi air, dan dalam situasi darurat, Badan Perlindungan Lingkungan merekomendasikan penggunaan pemutih untuk mendisinfeksi air minum juga. Keadaan darurat bisa berupa apa saja mulai dari putusnya saluran pasokan air utama yang mencemari air keran atau harus bergantung pada air sumur yang Anda tahu terkontaminasi, tetapi Anda tidak dapat menemukan air kemasan di toko.

Jika Anda khawatir tentang minum air keran dan tidak bisa merebusnya, Anda dapat mendisinfeksinya dengan pemutih. Peringatan di sini adalah Anda hanya boleh menggunakan cairan pemutih dasar tanpa pewangi yang mengandung 6 atau 8,25 persen natrium hipoklorit (periksa labelnya). Jangan gunakan pemutih jenis lain. Anda memerlukan pipet untuk mengukur jumlah pemutih yang tepat, tergantung pada kekuatannya.

  • Jika pemutih mengandung 6 persen natrium hipoklorit, tambahkan 8 tetes ke dalam 1 galon air.
  • Jika pemutih mengandung 8,25 persen natrium hipoklorit, tambahkan 6 tetes ke 1 galon air.

Aduk air dan diamkan selama 30 menit sebelum diminum. Air harus memiliki sedikit bau klorin; jika tidak, ulangi dosis di atas, aduk, dan tunggu 15 menit lagi sebelum diminum.

Jika Anda ingin melindungi keluarga Anda dari serangan virus berbahaya seperti COVID-19 yang berterbangan di udara dan benda-benda yang sering di sentuh segera hubungi jasa disinfektan jogja yang handal dan profesional.